Edy Rahmayadi Siap Mundur Bila Rakyat Sumut Tak Mau Dipimpin

0
108
Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi yang juga Ketua Umum PSSI

MohgaNews|Medan – Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi kembali melontarkan pernyataan yang mengejutkan banyak pihak termasuk media.

Kali ini dia menyatakan siap melepas jabatannya sebagai Gubernur jika dalam empat bulan ke depan rakyat Sumut tidak mau dipimpin olehnya.

Hal itu disampaikan Edy Rahmayadi saat memberikan sambutan pada kegiatan Peresmian Kantor PWI Sumut yang dirangkai dengan kegiatan Jalan Sehat, Minggu (28/4).

Selama menjabat, Edy meminta seluruh pihak untuk ikut serta dalam upaya membangun Sumatera Utara termasuk kalangan pers.

“Kalau masih main-main, Sumut tak pernah bisa bermartabat. Jadi saya mohon, berapa tahunkah saya jadi gubernur? lima tahun selesai. Saya sekarang sudah delapan bulan. Saya cek empat bulan ke depan jika rakyat Sumut ini tak mau saya pimpin, saya yang mundur. Tolong pers tulis itu gede,” ujar mantan Ketum PSSI tersebut.

Edy menegaskan, seorang pemimpin akan memiliki arti jika masyarakat mau dipimpin. Sinergitas antara pemimpin dengan pihak yang dipimpin inilah menurutnya sangat penting untuk mewujudkan cita-cita bersama termasuk cita-citanya membangun Sumatera Utara.

“Karena pemimpin itu, yang dipimpin itu mau nurut. Mau dipimpin. Kalau sekarang saya pemimpin trus yang dipimpin tak mau untuk apa saya jadi pemimpin?,” ujarnya.

Karena itu kata Edy, dia sangat berharap masyarakat Sumut khususnya kalangan pers benar-benar mampu bersinergi dengan pemerintah guna memberikan pemahaman yang baik kepada masyarakat untuk ikut serta membangun Sumatera Utara.

“Tanpa pers Sumatera Utara tidak akan maju,” ujarnya.

Selain itu, Edy juga menyoroti soal sampah dan Laporan Akuntabilitas Instansi Pemerintah (LKIP). Karena dua hal ini cukup buruk rankingnya di Indonesia. Untuk LKIP Provinsi berada di urutan ke-34 secara nasional.

“Masalah sampah dan Laporan Akuntabilitas Instansi Pemerintah Provinsi Sumatera Utara masih buruk peringkatnya. Saya jalan tadi sekitar 2 KM masih banyak sampah yang berserakan. Tetapi, saya perhatian kok tidak ada wartawan yang membahas ini, kalau mempelesetkan omongan Gubernur cepat kali. Kita harus ubah ini,” katanya saat memberikan kata sambutan.

Edy Rahmayadi juga menargetkan LKIP Sumut masuk lima besar tahun depan dan menurutnya itu perlu bantuan pers agar penyelenggaraan pemerintah lebih akuntabel.

“Pers ada untuk memajukan dan memotivasi anak bangsa,” kata Edy Rahmayadi saat usai acara.

“Targetnya tahun depan kita harus masuk The Big Five. Jadi, mari kita sama-sama bekerja keras untuk itu,” ungkapnya. (MN-red/int)